Arsitektur ITB


Setelah lama terombang ambing, dan terus bergonta ganti cita-cita. Kayaknya InsyaAllah sekarang udah mantep deh mau milih Arsitektur sebagai penurus setelah lulus dari SMAN 39 Jakarta. Maunya sih Arsitektur ITB. Apalagi baru-baru ini ada Cikampex (Cijantung kampus Expo). Jadi tuh tempat show off nya kampus-kampus gitu.

Nah salah satunya ada stannya ITB, udah deh nanya-nanya tentang Arsitektur. Gue, Riksa, dan Aul udah mantep banget nih milih ITB makanya kita betah banget di Stan ITB ini. Dan kesimpulannya setelah gue tanya ini itu : Arsitektur itu cuma awal semesternya aja belajar rumus-rumusan. Untuk lebih jauhnya bakalan fokus ke gambar menggambar! woooow..! cocok banget kaan sama orang yang tipenya Visual kaya gue ini. Jadi, makin mantep aja nih mau pilih Arsitektur.

Kalo ngobrol sama kakak-kakak yang ada di stan ITB itu, kayaknya gampaaang gitu masuknya, mereka mukanya fun-fun aja, gak ada yang suram. contoh:
Qoon : kak, itu jalan masuknya cuma satu aja?
Kak : Oh iya, cuma ada SNMPTN aja sekarang, ujian mandiri udah di hapus. (apaaa! SNMPTNka cuma bisa milih 2 atau 3 fakultas doaaaang :( )
Qoon: Waaah.. susah dong kak!
Kak : Loh, ngga dong malah lebih murah (dengan muka datar)

Krik.. Krik..

Perasaan gue udah strees mikirin tuh ujian, walaupun gue masih kelas XI. Tapi kayanya mereka menghadapi hidup ini dengan damai sentosa saja.. Huff, yasudahlah itu buah kerja keras mereka selama ini.

Dan SEKARANG, gak ada waktu lagi buat main-main atau males-malesan gak jelas. SAYA harus bisa seperti mereka. Mulai sekarang semua orang yang baca tulisan ini, Oang tua saya, dan khususnya saya sendiri harus doain kaya gini:
"Ya Allah ya tuhanku yang maha pengasih lagi maha penyayang, yang maha pintar, yang ilmunya seluas samudra sementara kami hanya setetesnya saja, pemilik ilmu pengetahuan. yang maha berkuasa. Mengatur jagad raya ini saja mudah bagimu, apalagi mengatur universitas yang ingin saya dapatkan. Ya Allah mudadhkan Qoonit masuk Arsitektur ITB dan Desain Interior di S2nya. Aaaamiiin.. "